Menu

Mode Gelap

Warta · 29 Des 2023 10:37 WIB

Kapolda Kepri Paparkan Kinerja Tahun 2023: Pelanggaran Disiplin Anggota Turun 29,7 Persen


					Kapolda Kepri, Irjen. Pol. Drs. Yan Fitri Halimansyah. Foto: Istimewa Perbesar

Kapolda Kepri, Irjen. Pol. Drs. Yan Fitri Halimansyah. Foto: Istimewa

Polda Kepri merilis capaian kinerja dalam berbagai bidang sepanjang tahun 2023. Hal itu disampaikan Kapolda Kepri, Irjen. Pol. Drs. Yan Fitri Halimansyah, Kamis (28/12).

Pada tahun 2023, tercatat peningkatan signifikan dalam jumlah personel Kepolisian di wilayah Kepulauan Riau (Kepri). Adapun jumlah personel Polda Kepri dan Polres/Ta pada tahun 2022 sebanyak 5.844 personel dan pada tahun 2023 menjadi 6.071 personel, yang mana terdapat kenaikan sebanyak 227 personel.

ADVERTISEMENT

“Peningkatan ini sejalan dengan upaya untuk memperkuat keamanan dan ketertiban masyarakat, serta menjawab tuntutan dan dinamika kebutuhan akan keamanan di wilayah Kepulauan Riau yang terus berkembang,” ucap Kapolda Kepri Irjen. Pol. Drs. Yan Fitri Halimansyah.

Kemudian pendidikan pembentukan di lingkungan Polda Kepri tetap konsisten seperti tahun sebelumnya, yakni sejumlah 435 personel. Program pembentukan ini melibatkan para calon dari Akpol, SIPSS, Bintara, dan Tamtama. Pendidikan pembentukan yang dilaksanakan menegaskan komitmen serius dalam menyiapkan generasi penerus yang tangguh dalam pelayanan Kepolisian.

Di sisi lain, pada tahun 2023 jumlah personel yang mengikuti pendidikan pengembangan adalah sebanyak 76 personel terdiri dari Sespimen, Sespimma, STIK-PTIK, SIP, dan PAG. Keberlangsungan pendidikan pembentukan yang konsisten menandakan komitmen Polri dalam mempersiapkan dan membentuk generasi penerus yang berkualitas untuk mengemban tugas Kepolisian dengan profesionalisme dan Presisi.

Pada aspek Pengaduan Masyarakat, Sebagai bentuk keterbukaan pelayanan kepada masyarakat, Dumas Presisi merupakan salah satu program prioritas Kapolri yang bertujuan untuk menyampaikan pengaduan pelanggaran yang dilakukan oleh anggota Polri, Pengaduan dapat dilakukan secara online maupun datang ke kantor Polisi terdekat.

Data resmi tahun 2023 mencatat hasil penanganan pengaduan dalam program Dumas Presisi dengan detail Kategori Selesai Benar (Sesuai Fakta): Terdapat 5 kasus yang berhasil ditangani dengan fakta yang sesuai dengan laporan yang diterima dari masyarakat, Kategori Selesai Tidak Benar (Tidak Sesuai Fakta).

Sebanyak 63 kasus pengaduan dinyatakan tidak sesuai dengan fakta setelah melalui proses penelitian dan verifikasi yang cermat, Kategori Proses: Terdapat 1 kasus yang sedang dalam tahap penanganan lebih lanjut untuk memperoleh klarifikasi yang lebih jelas terkait pengaduan yang diterima dan Kategori Tidak Berkadar Pengawasan: Dalam periode tersebut, tidak ada laporan atau pengaduan yang dianggap memerlukan pengawasan khusus dari Polri.

Dalam keseluruhan, program ini menjadi cerminan komitmen Polri untuk memperbaiki layanan, membangun kepercayaan publik, dan menegakkan prinsip keadilan dalam penanganan setiap laporan pengaduan dari masyarakat.

ADVERTISEMENT

Lebih lanjut pada aspek pengawasan personel, terdapat penurunan signifikan terhadap pemberian sanksi Pelanggaran Disiplin dan Kode Etik dalam Internal Polda Kepri dan Polres/Ta jajaran selama tahun 2023.

Data terkini menunjukkan penurunan pemberian sanksi terhadap pelanggaran disiplin, terutama terkait dengan Garplin (Pelanggaran Disiplin), yang mengalami penurunan sebesar 29,7% dibandingkan tahun sebelumnya. Pada tahun 2023, jumlah personel Polda Kepri yang dikenai sanksi pelanggaran disiplin mengalami penurunan dari 47 personel pada tahun 2022 menjadi 33 personel di tahun 2023.

Selain itu, pemberian sanksi terkait kode etik profesi juga mengalami penurunan sebesar 9,5% dari tahun sebelumnya. Jumlah personel yang diberi sanksi terkait kode etik menurun dari 84 personel pada tahun 2022 menjadi 76 personel pada tahun 2023.

ADVERTISEMENT

Data juga mencatat penurunan sebesar 33,3% dalam jumlah personel Polda Kepri yang diberhentikan tidak dengan hormat (PTDH) dari tahun 2022 ke 2023. Jumlah personel yang mengalami PTDH turun dari 12 pada tahun 2022 menjadi 8 personel pada tahun 2023.

“Penurunan yang signifikan dalam pemberian sanksi ini menandakan adanya perubahan pendekatan dalam pengawasan serta penegakan disiplin di internal Polda Kepri. Hal ini mencerminkan strategi atau program pembinaan dan perbaikan yang lebih proaktif bagi personel untuk meningkatkan kesadaran akan pentingnya disiplin dan etika dalam menjalankan tugas Kepolisian,” paparnya.

Selanjutnya dalam menyikapi kesuksesan Polda Kepri menjalankan tugasnya, berbagai penghargaan berhasil diraih sebagai bentuk apresiasi atas prestasi dalam memberikan perlindungan, pengayoman dan pelayanan serta penegakan hukum kepada masyarakat Kepulauan Riau. Polda Kepulauan Riau (Kepri) berhasil memperoleh sebanyak 41 penghargaan sepanjang tahun 2023 dari berbagai instansi terkait.

ADVERTISEMENT

Prestasi ini mencakup penghargaan dari Kementerian, Pemerintahan Daerah, dan instansi lainnya, Menegaskan peran Polda Kepri sebagai lembaga yang berkomitmen pada pelayanan dan profesionalisme di bidang Kepolisian.

Polda Kepri tak hanya memberikan sanksi terhadap pelanggaran, tetapi juga memberikan penghargaan dan pengakuan kepada personel yang berprestasi.

Sebanyak 166 personel dihargai atas prestasi mereka, sementara 712 personel lainnya mendapat tanda kehormatan sebagai bentuk apresiasi terhadap kontribusi mereka dalam menjalankan tugas Kepolisian dengan baik.

Tujuh personel Polda Kepri juga menerima reward dari Kapolri sebagai penghargaan atas dedikasi dan pencapaian luar biasa yang mereka peroleh dalam pelaksanaan tugas, termasuk diantaranya Polwan yang berasal dari Polda Kepri yang saat ini menjabat sebagai Paur Subbagkompeten Rosdm Polda Kepri, Ipda Regina Andrilla Setiawan, S.Tr.K., yang diwisuda oleh Presiden Erdogan di Turki usai mengikuti kegiatan Capacity Building “The First Level Police Chief Training and The Non Thesis Master Degree” selama dua tahun. Seluruh rangkaian kegiatan pendidikan Turkish National Police Academy (TNPA) berhasil dilakukan secara baik dan lancar.

“Pencapaian gemilang ini mencerminkan komitmen Polda Kepri dalam memberikan pelayanan terbaik kepada masyarakat dan mempertahankan standar tinggi dalam menjalankan tugas-tugas Kepolisian,” jelasnya.

Kemudian peningkatan kapasitas material logistik yang tercatat meliputi Penambahan Kendaraan operasional sebanyak 12 unit kendaraan R4, Alat Khusus Polri penambahan sebanyak 636 unit Alsus Polri dan penambahan sebanyak 121 senjata api beserta amunisi.

Selain upaya peningkatan material logistik, Polda Kepri juga berfokus pada pembangunan fasilitas konstruksi guna memperluas layanan dan infrastruktur yang ada, di antaranya Pembangunan Rumah Dinas di Polres Natuna Sebanyak 24 unit rumah dinas dan Gedung Pelayanan BPKB Ditlantas Polda Kepri yang bertujuan untuk memberikan peningkatan layanan BPKB yang lebih baik.

“Langkah-langkah ini menandakan komitmen Polda Kepri dalam meningkatkan infrastruktur operasional serta fasilitas pelayanan, sejalan dengan upaya memperkuat dan memberikan fasilitas yang lebih baik bagi personel Kepolisian dan masyarakat Kepulauan Riau,” terangnya.

Lalu, sebagai bentuk keseriusan Polda Kepri dalam hal memberantas segala bentuk kejahatan dan tindak pidana, berikut beberapa pencapaian yang dapat disoroti termasuk peningkatan efektivitas penegakan hukum, pengungkapan kasus kejahatan, dan penyelesaian kasus. Pada Bidang Operasional Penegakkan Hukum, terdapat Trend Perbandingan Jumlah Tindak Pidana.

Pada tahun 2022, tercatat sebanyak 3.465 kasus tindak pidana dilaporkan, sedangkan pada tahun 2023, angka ini mengalami penurunan menjadi 3.437 kasus, menandakan penurunan sebanyak 28 kasus.

Terdapat penurunan dalam jumlah kasus yang dilaporkan pada tahun 2023, Sebanyak 2.083 kasus, mengalami penurunan dari tahun sebelumnya yang mencapai 2.352 kasus, dengan penurunan sebesar 269 kasus.

“Data ini mencerminkan bahwa Polda Kepri serius dalam menangani berbagai jenis kejahatan konvensional selama tahun 2023. Hal ini ditandai dengan adanya sejumlah kasus yang berhasil ditangani. Upaya yang lebih besar tetap diperlukan dalam memperkuat penegakan hukum serta menekan angka kejahatan di masa yang akan datang,” ungkapnya.

Selanjutnya terhadap penanganan kasus narkotika selama tahun 2023, Polda Kepri mengungkap sebanyak 342 kasus terkait narkotika, dengan penangkapan dan penahanan sebanyak 73 orang tersangka. Dibandingkan dengan tahun sebelumnya, yakni tahun 2022, jumlah kasus yang dilaporkan sebanyak 341 kasus dengan 59 orang tersangka yang berhasil diamankan.

Tren ini menunjukkan adanya kenaikan dalam jumlah kasus narkotika yang dilaporkan pada tahun 2023 dibandingkan dengan tahun sebelumnya, sementara jumlah tersangka yang berhasil ditahan mengalami kenaikan signifikan.

“Hal ini sebagai bukti keseriusan Polda Kepri dalam hal Penanganan kasus narkotika yang menjadi fokus utama penegakan hukum dalam upaya memerangi peredaran gelap narkotika di tengah masyarakat. Meskipun angka kasus tidak terlalu berbeda secara signifikan, Peningkatan jumlah tersangka yang berhasil diamankan menunjukkan upaya serius Polda Kepri dalam menekan peredaran gelap narkotika di wilayah Kepulauan Riau.hukum yang terjadi di wilayah Provinsi Kepri,” bebernya.

Dalam upaya menekan angka kasus penyalahgunaan narkotika serta mendukung program P4GN (Pencegahan Pemberantasan Penyalahgunaan Dan Peredaran Gelap Narkotika), Polda Kepri telah meluncurkan inovasi berupa pembangunan pos terpadu di Kawasan simpang dam Kelurahan Muka Kuning, Kecamatan Sei Beduk, Kota Batam. Lokasi ini sebelumnya menjadi sumber kekhawatiran bagi masyarakat karena dianggap sebagai salah satu tempat peredaran narkoba yang signifikan.

Simpang Dam kini menjadi saksi kehadiran sebuah inisiatif luar biasa yang menegaskan konsep kebersamaan di antara berbagai lapisan masyarakat. Pos terpadu yang baru diresmikan menjadi perwujudan nyata dari kesatuan visi dan semangat kolaboratif untuk melindungi lingkungan sekaligus mencegah peredaran gelap narkoba.

Lebih lanjut pada tahun 2023 Polda Kepri berhasil mengungkap kasus pemberangkatan Pekerja migran Indonesia (PMI) Non Prosuderal yang mengalami lonjakan signifikan. Jumlah kasus meningkat dari 71 kasus pada tahun 2022 menjadi 114 kasus pada tahun 2023.

Upaya penyelesaian kasus juga mengalami peningkatan, dengan berhasil menyelesaikan 92 kasus pada tahun 2023 dan naik sebanyak 64 kasus dari tahun sebelumnya. Satgas TPPO (Tindak Pidana Perdagangan Orang) berhasil melindungi sebanyak 448 korban PMI yang hendak diberangkatkan secara Non Prosedural di tahun 2023.

Angka ini mengalami kenaikan drastis dari 156 korban yang diselamatkan pada tahun 2022. Bersama dengan peningkatan penyelamatan, Satgas TPPO juga berhasil menangkap 102 orang tersangka terkait kasus ini pada tahun 2023, signifikan dari jumlah 22 tersangka pada tahun sebelumnya.

Peningkatan angka pengungkapan kasus Transnational Crime atau kejahatan lintas batas negara (TPPO) selama tahun 2023 oleh Polda Kepulauan Riau (Kepri) mencerminkan komitmen dan upaya yang sungguh-sungguh dalam pencegahan serta penanganan kasus Perdagangan Manusia dan PMI Non-Prosedural.

Kemudian pentingnya aspek keselamatan Kamseltibcarlantas (keamanan, keselamatan, ketertiban dan kelancaran lalu lintas) menjadi prioritas bagi Polda Kepri terhadap keamanan dan keselamatan masyarakat dalam berlalu lintas.

Selama tahun 2023, tercatat sebanyak 1.147 kasus kecelakaan lalu lintas, Angka ini menunjukkan peningkatan sebesar 13% dari 1.014 kasus pada tahun 2022. Meskipun terjadi peningkatan jumlah kecelakaan, angka kematian dari kasus kecelakaan mengalami penurunan. Korban meninggal pada tahun 2023 sebanyak 160 orang, mengalami penurunan sebesar 11% dari 180 orang pada tahun sebelumnya.

Namun disisi lain, terdapat peningkatan drastis pada korban luka berat yang mencapai 364 orang, naik hingga 80% dari 202 orang pada tahun 2022. Sedangkan korban luka ringan juga mengalami kenaikan sebanyak 6%, dari 1.121 orang pada tahun 2022 menjadi 1.193 orang pada tahun 2023.

Dari sisi kerugian materil, total kerugian akibat kecelakaan lalu lintas selama tahun 2023 mencapai Rp 1.870.000.000,- (satu milyar delapan ratus tujuh puluh juta rupiah) menandakan kenaikan sebesar 22% dari Rp. 1.537.000.000,- (satu milyar lima ratus tiga puluh tujuh juta rupiah) yang tercatat pada tahun sebelumnya.

Kemudian pada tahun 2023, Tercatat sebanyak 7 Operasi Kepolisian yang dilaksanakan oleh Polda Kepri dan Polres/Ta jajaran, Antara lain Operasi Patuh Seligi 2023 (9 Juli s.d 23 Juli), Operasi Zebra Seligi 2023 (4 Sept s.d 17 Sept), Operasi Pekat (Penyakit Masyarakat) Seligi 2023 (23 Maret s.d 5 April), Operasi Ketupat Seligi 2023 (18 April s.d 1 Mei), Operasi Aman Nusa II (14 Mar s.d 20 Mar), Operasi Mantap Brata (19 Okt 2023 s.d 20 Okt 2024), Operasi Lilin Seligi 2023 (22 Des 2023 s.d 2 Januari 2024),

Selanjutnya Kapolda Kepri memaparkan tren keluar masuk penumpang laut dan udara selama Ops Lilin Seligi 2022-2023. Dalam hal ini Polda Kepri mencatat adanya kenaikan yang signifikan dalam tren perjalanan arus mudik penumpang melalui jalur udara.

Terjadi Kenaikan sebesar 52% dalam keberangkatan penumpang pada tahun 2023 dibandingkan dengan tahun 2022, dari 26.770 menjadi 40.569 penumpang. Begitu juga dengan jumlah kedatangan penumpang, terjadi Kenaikan sebesar 34% dari tahun 2022 ke tahun 2023, yaitu dari 28.116 menjadi 37.664 penumpang. Diperkirakan puncak arus balik Natal 2023 dan Tahun Baru 2024 di berbagai moda transportasi umum darat, laut dan udara di wilayah Kepulauan Riau terjadi pada tanggal 1 sampai dengan 3 Januari 2024.

Jelang pemilu 2024 yang saat ini tengah memasuki masa kampanye pemilu, Polda Kepri menegaskan komitmennya untuk menjaga keamanan, ketertiban, dan kelancaran proses demokrasi termasuk dengan netralitas anggota Polri.

Polda Kepri akan menjunjung tinggi prinsip netralitas dan tidak akan terlibat dalam politik praktis dalam setiap tahapan kontestasi Pemilu 2024. Polda Kepri menegaskan bahwa anggota yang melanggar ketentuan tersebut akan ditindak sesuai dengan peraturan yang berlaku.

Sebelum mengakhiri rilis akhir tahun 2023 Polda Kepri, kami sampaikan permohonan maaf kepada seluruh masyarakat jika didalam memberikan pelayanan masih terdapat kekurangan dan ketidaksempurnaan, kedepan kami akan terus berupaya memperbaiki serta meningkatkan pelayanan terbaik bagi masyarakat sehingga dapat mewujudkan Polri yang Prediktif Responsibilitas dan Tranparansi Berkeadilan.

“Selamat tahun baru 2024, semoga silaturahmi diantara kita tetap terjaga dalam rangka memelihara situasi kamtibmas yang kondusif di bunda tanah melayu, negeri segantang lada Provinsi Kepulauan Riau yang kita cintai bersama,” tutupnya.

Gabung dan ikuti kami di :

Penulis: | Editor: Khairul S



whatsapp facebook copas link

Baca Lainnya

Tarif Kapal Roro Rute Karimun – Sei Pakning untuk Penumpang dan Kendaraan

18 April 2024 - 09:32 WIB

IMG 20240418 WA0001

Arus Balik Mudik, Penumpang Padati Pelabuhan Roro Parit Rempak Karimun

18 April 2024 - 09:25 WIB

IMG 20240418 WA0006 11zon

Kapal MV Layar Anggun 8 Terbakar di Perairan Berakit

17 April 2024 - 19:06 WIB

IMG 20240417 WA0007 11zon

Cuaca Buruk, Pesawat Lion Air Batal Mendarat di Bandara Hang Nadim Batam

17 April 2024 - 16:29 WIB

65aa064a972e3

Pemkab Bintan Matangkan Persiapan MTQH Ke XIII Bintan yang Digelar 22-26 April

17 April 2024 - 13:28 WIB

IMG 20240417 WA0003 11zon

Ansar Pastikan Pelayanan Publik Lancar Paska Libur Idul Fitri

16 April 2024 - 21:15 WIB

WhatsApp Image 2024 04 16 at 19.25.21
Trending di Warta