Menu

Mode Gelap

Warta · 12 Mar 2022 12:14 WIB ·

Perumahan Aira Garden Masuk Kawasan Hutan Lindung, Begini Kata BPN Batam


 Kepala BPN Batam, Makmur A Siboro. Foto: Zalfirega/kepripedia.com Perbesar

Kepala BPN Batam, Makmur A Siboro. Foto: Zalfirega/kepripedia.com

ADVERTISEMENT
advertisement

Perumahan Aira Garden, Kelurahan Batu Besar, Kecamatan Nongsa masuk status kawasan hutan lindung Sei Hulu Lanjai yang dikeluhkan warga.

Menyikapi itu, Kepala Badan Pertanahan Nasional (BPN) Batam, Makmur A. Siboro membenarkan sebagian wilayah masuk kawasan hutan lindung.

ADVERTISEMENT
advertisement

“Jadi itu memasang masuk kawasan hutan lindung. Sesuai keluarnya Peraturan Menteri (Permen) LHK No. 272 Tahun 2018. Faktanya seperti itu masuk 272. Masuk tahun 2018 baru-baru saja bukan dari dulu,” katanya kepada wartawan, saat dijumpai di kantor BPN Jl. Re. Martadinata, Sekupang Jumat (11/03)

Menurutnya perumahan Arira Garden telah mempunyai sertifikat tanah yang dikeluarkan oleh BPN Batam sejak tahun 2008. Namun demikian, sepuluh tahun berjalan kawasan tersebut masuk hutan lindung.

ADVERTISEMENT
advertisement

“Saat diterbitkan sertifikat pada 2008 tidak ada masalah. Kenapa itu masuk dalam kawasan hutan, saya tidak bisa jawab karena bukan saya yang masukan (kawasan hutan),” jelas Makmur yang baru menjabat sebagai kepala BPN sejak Agustus 2021.

“Pada waktu itu 2008 tidak ada masalah. Yang jelas sudah terbit sertifikat sah pada 2008,” tambah dia.

ADVERTISEMENT

Makmur tak menampik beberapa kawasan pemukiman yang akhirnya masuk ke status kawasan hutan lindung. Namun kasus seperti ini tidak terlalu banyak terjadi. Ia pun enggan memberikan komentar terlalu jauh karena bukan kewenangannya.

“Penerbit sertifikat tidak ada masalah dari dulu. Sekarang karena masuk ke hutan lindung maka yang bisa menjawab adalah KLHK,” terang dia didampingi dua staf.

Diketahui, sebelumnya PT Bintang Arira Developtama, pengembang Perumahan Arira Garden di Kelurahan Batu Besar, Kecamatan Nongsa, Kota Batam, telah menindaklanjuti keluhan warga terkait sebagian lahan perumahan masuk kawasan Hutan Lindung Sei Hulu Lanjai.

ADVERTISEMENT

Kuasa hukum PT Bintang Arira Developtama, James Sumihar Sibarani didampingi Arthur Hutapea menjelaskan, kliennya telah mendapatkan penetapan lahan dari Otorita Batam yang saat ini berganti nama menjadi Badan Pengusaha (BP) Batam sejak tahun 2005 silam.

Lalu, terhitung sejak tahun 2008 Badan Pertanahan Nasional (BPN) Kota Batam menerbitkan sertifikat Perumahan Arira Garden dan menyatakan lahan tersebut tidak masuk dalam kawasan hutan lindung.

Polemik ini muncul setelah sejumlah warga tidak bisa mengunakan sertifikat jaminan dalam pengurusan. Terbentur kepengurusan tersebut sehingga muncul ke publik.

ADVERTISEMENT
Dapatkan update berita langsung dari Smartphone anda melalui telegram. Klik t.me/kepripediacom untuk bergabung
Artikel ini telah dibaca 152 kali

Penulis: | Editor: Redaksi


ADVERTISEMENT
advertisement
Tetap terhubung dengan kami:
advertisement
Baca Lainnya

Daftar Pemilih di Kepri per Juni 2022 Bertambah 1.947 Orang dari DPT 2020

6 Juli 2022 - 20:23 WIB

Karimun Dapat Suplai 75 Ekor Sapi dari Natuna untuk Penuhi Kebutuhan Hewan Kurban

6 Juli 2022 - 14:15 WIB

Ini Jadwal Pemutihan Pajak Kendaraan di Batam

6 Juli 2022 - 13:42 WIB

HUT Bhayangkara ke-76, Ansar Berharap Kepri Semakin Kondusif

6 Juli 2022 - 12:17 WIB

28 Guru di Bintan Diberi Promosi, Naik Jabatan Jadi Kepala Sekolah

6 Juli 2022 - 11:38 WIB

Dana Pinjaman PT SMI Belum Cair, Sekdaprov: Sudah Diajukan, Cairnya Bertahap

6 Juli 2022 - 11:30 WIB

Trending di Warta
advertisement