Menu

Mode Gelap

Hukum Kriminal · 12 Jan 2022 19:05 WIB

PT Millenium Gugat PT SLC, Minta Bayar Ganti Rugi Senilai Rp 2 Miliar


					Kuasa Hukum PT Millenium Investment, PT Winner Nusantara Jaya, saat memberikan keterangan kepada wartawan. Foto: Marina/kepripedia.com Perbesar

Kuasa Hukum PT Millenium Investment, PT Winner Nusantara Jaya, saat memberikan keterangan kepada wartawan. Foto: Marina/kepripedia.com

Perkara PT Millenium Investment dan PT Winner Nusantara Jaya melawan PT Sentral Leejaya Costapati, dan rekanannya di meja hijau dengan nomor perkara 334/Pdt.G/2021/Pengadilan Negeri Batam yang didaftarkan pada 29 Oktober 2021 masih terus bergulir.

Dalam gugatan yang dilayangkan, diketahui sebagai tergugat 1 BP Batam, tergugat 2 PT Tri Karsa Ekualita, dan tergugat 3 PT Sentral Leejaya Costapati, dan turut tergugat Badan Pertanahan Nasional (BPN) Kota Batam.

ADVERTISEMENT

Dalam petitumnya, PT Millenium Investment sebagai penggugat 1, PT Winner Nusantara Jaya sebagai penggugat 2. Keduanya meminta BP Batam mengubah PL Nomor 213.22030404.G1.

Tak main-main, dalam gugatan ini juga, penggugat 1 dan 2 juga meminta ganti rugi sebesar Rp 2 miliar.

Hal ini pun diungkapkan Kuasa Hukum PT Millenium Investment dan PT Winner Nusantara Jaya, Supriyadi, SH, MH kepada media di Batam Selasa (11/1). Ia mengatakan bahwa kliennya punya dasar mengajukan gugatan tersebut.

Dalam perkara ini, Supriyadi menyebut pernyataan yang dibuat PT Sentral Leejaya Costapati sebelumnya di beberapa media sangat memprihatinkan, karena tidak sesuai fakta sesungguhnya.

“Patut kami menduga bahwa, pernyataan mereka (PT Sentral Leejaya Costapati) hanya penggiringan opini publik yang keliru. Karena sesungguhnya, timbulnya persoalan batas lahan di Perumahan Winner Millenium Mansion Pasir Putih, Bengkong Sadai, Batam adanya klaim sepihak dari sebelah. Padahal, yang dapat PL dari BP Batam dan bangun duluan adalah klien kami. Jadi tidak benar opini yang menyesatkan,” ujar Supriyadi.

Untuk diketahui, sebelumnya PT Sentral Leejaya Costapati menyampaikan di media bahwa sebagian lahannya digunakan tanpa hak oleh Perumahan Winner Millenium Mansion Pasir Putih. Supriyadi pun langsung membantah hal tersebut..

Ia menilai PT Sentral Leejaya Costapati memberikan opini yang menyesatkan kepada publik melalui media atas putusan Pengadilan Tata Usaha Negara (PTUN) Tanjungpinang di Batam. Menurutnya apa yang disampaikan itu adalah keliru.

ADVERTISEMENT

Supriyadi menyebut jika gugatan kliennya adalah adanya PMH yang secara nyata dilakukan oleh PT Sentral Leejaya Costapati bersama rekanannya tersebut.

“Jadi harus dibedakan. Gugatan klien kami dengan perkara TUN, klien kami menggugat jelas karena ada hak-hak hukumnya yang dirugikan. Bahwa PTUN Tanjungpinang yang disampaikan oleh PT Sentral Leejaya Costapati silakan saja. Itu kan yang gugat warga. Itu sah-sah saja.”

“Pertanyaan, bagaimana jika ada hak hukum seseorang dirugikan? Apakah minta ganti rugi di PTUN? Jawabannyakan tidak. Nah, justru pihak sebelah tidak paham substansi gugatan kami,” papar Supriyadi.

ADVERTISEMENT
Gabung dan ikuti kami di :

Penulis: | Editor: Hasrullah



whatsapp facebook copas link

Baca Lainnya

Desak Kepastian Hukum Kasus Halimah, Tim 15 Kembali Datangi Denpom Batam

13 Juni 2024 - 14:13 WIB

IMG 20240613 WA0010 11zon

2 Pelaku Penyelewangan BBM Subsidi di Batam Diamankan Polisi, Begini Modusnya

13 Juni 2024 - 10:25 WIB

Barang bukti penyelewengan BBM Subsidi yang diamankan Ditreskrimsus Polda Kepri

Pria di Batam Culik dan Cabuli Gadis 14 Tahun

11 Juni 2024 - 12:48 WIB

IMG 20240611 WA0012 11zon

Pemuda 24 Tahun di Karimun Ditangkap Usai Gondol Besi Penutup Selokan

10 Juni 2024 - 13:30 WIB

IMG 20240610 WA0005 11zon

Dugaan Kasus Pemalsuan Surat Tanah, Hasan Terancam 8 Tahun Penjara

10 Juni 2024 - 09:16 WIB

Kadiskominfo Kepri Hasan

Diperiksa Belasan Jam, Hasan Resmi Ditahan di Mapolres Bintan

8 Juni 2024 - 10:37 WIB

IMG 20240608 WA0008
Trending di Hukum Kriminal