Menu

Mode Gelap

Ekonomi Bisnis · 13 Jul 2023 15:39 WIB

SKK Migas Dorong Pengembangan SDM dan Ekonomi Kreatif


					Ketua Umum Program Kapnas III Tahun 2023, Erwin Suryadi Gubernur Riau, Drs. H. Syamsuar, Deputi Dukungan Bisnis SKK Migas, Rudi Satwiko, Kepala Perwakilan SKK Migas, Rikky Rahmat Firdaus. Foto: Zalfirega/kepripedia.com Perbesar

Ketua Umum Program Kapnas III Tahun 2023, Erwin Suryadi Gubernur Riau, Drs. H. Syamsuar, Deputi Dukungan Bisnis SKK Migas, Rudi Satwiko, Kepala Perwakilan SKK Migas, Rikky Rahmat Firdaus. Foto: Zalfirega/kepripedia.com

Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas Bumi (SKK Migas) bersama kontraktor Kontak Kerja Sama (KKS) mendorong pengembangan sumber daya manusia.

“Kita fokus pengembangan sumber daya manusia tahun ini melibatkan pemda dalam industri hulu migas,” ujar Deputi Dukungan Bisnis SKK Migas, Rudi Satwiko, dalam sisi Forum Kapasitas Nasional III Tahun 2023 Wilayah Sumatera Bagian Utara (Sumbagut) di Hotel Radisson, Batam, Kamis (13/7).

ADVERTISEMENT

Menurut dia, ajang Forum Kapasitas Nasional digelar setiap tahun. Tujuan untuk penunjang industri migas dalam negeri dan tahun kedua lebih fokus mendorong pelaku UMKM.

“Jadi tahun ini lebih fokus pengembangan SDM,” ujarnya lagi.

Tahun ini, kata dia, kegiatan diselenggarakan di Batam karena infrastruktur lebih lengkap dalam penunjang industri hulu migas.

“Sudah ada galangan kapal, pabrik dan inilah alasannya. Kami juga adakan di lima wilayah,” ujarnya.

Sementara itu, Kepala Perwakilan SKK Migas, Rikky Rahmat Firdaus, mengatakan selain pengembangan SDM juga dilakukan ekonomi kreatif dengan melibatkan pekerja non sektor dibina oleh KKKS.

“Selain peningkatan kompetensi sumber daya manusia, kita juga mendukung ekonomi kreatif . Jadi selain dibutuhkan kompetensi di bidang keteknikan,” ujarnya.

“Kita membuka peluang kerja untuk ekonomi kreatif dibina langsung oleh KKKS,” tambah dia.

ADVERTISEMENT

Gubenur Riau Syamsuar mengapresiasi dilaksanakan kegiatan Forum Kapasitas Nasional diselenggarakan SKK Migas dan KKKS wilayah Sumbagut.

“Kami ucapan terimakasih atas dukungan ke SKK Migas dan KKKS karena mendorong pelaku UMKM yang berkualitas sehingga dapat memasarkan produk ke Internasional,” ujarnya.

# Kemampuan Pabrikan Dalam Negeri Meningkat, SKK Migas Optimistis TKDN Hulu Migas Lampaui Capaian Tahun Lalu

ADVERTISEMENT

Di lain sisi pabrikan dalam negeri terus menunjukkan peningkatan kemampuannya dalam memenuhi kebutuhan industri hulu migas. Dengan meningkatnya kemampuan pabrikan dalam negeri, SKK Migas optimistis persentase Tingkat Kandungan Dalam Negeri (TKDN) industri hulu migas tahun 2023 akan tumbuh melampaui capaian tahun 2022.

Hal itu diungkapkan Kepala Kelompok Kerja Kapasitas Nasional, Divisi Rantai Suplai SKK Migas, Maria Kristanti Wiharto, saat berkunjung ke pabrik PT Pipa Mas Putih di Batam, Kepulauan Riau, Selasa (11/7).

Ia menjelaskan, sepanjang 2022, nilai pengadaan barang dan jasa industri hulu migas nasional mencapai US$6,08 miliar atau sekitar Rp91 triliun.

ADVERTISEMENT

Dari nilai tersebut, persentase TKDN komitmen mencapai 64,75 persen (cost basis), atau 7 persen lebih di atas target komitmen TKDN 2022 yang sebesar 57 persen.

“Di sini kita bisa melihat lagi bagaimana pabrikan dalam negeri mampu memproduksi beberapa komponen seperti filter/screen liner untuk mengontrol material pasir di instalasi reservoir minyak dan gas dalam perut bumi. Ini menggembirakan. Meski demikian, kami akan terus mendorong agar dalam pabrikasinya, penggunaan komponen lokal dapat ditingkatkan,” ujarnya.

Di tempat yang sama, Ketua Koordinator Forum Kapasitas Nasional III Tahun 2023 Fery Sarjana mengatakan, melalui Forum Kapasitas Nasional, SKK Migas bersama KKKS terus berupaya mengintegrasikan kemampuan pabrikan dalam negeri, agar daya saing industri hulu migas nasional semakin meningkat.

“Kita berharap kemampuan yang ditunjukkan PT Pipa Mas Putih bisa menjadi inspirasi pabrikan dalam negeri lainnya. Mereka tidak saja mampu memproduksi komponen yang dipakai operator migas dalam negeri, namun juga mampu menembus pasar luar negeri,” jelasnya.

Plant Manager PT Pipa Mas Putih, Tohap Sirait memaparkan, pabrikannya merupakan salah satu dari sedikit pabrikan yang mampu memproduksi filter atau screen liner yang berfungsi sebagai penyaring material pasir di instalasi sumur migas.

Perusahaan yang berdiri tahun 1984 ini memasok beberapa produknya ke sejumlah operator migas di dalam dan luar negeri.

Dijelaskan, saat ini, 70 persen produk pabrikannya diserap oleh pasar dalam negeri. Sisanya, sebesar 30 persen diserap untuk ekspor. Di dalam negeri, misalnya, KKKS seperti seperti Pertamina Hulu Rokan dan Medco Energi sudah lama menggunakan filter produk Pipa Mas Putih.

“Produk kami telah memenuhi kualitas standar internasional, yang ditandai dengan berbagai sertifikasi seperti API dan ISO. Bahkan kami memiliki partner agensi di beberapa negara untuk pemasarannya, antara lain di Malaysia, Australia, Selandia Baru, Rusia, Peru, Venezuela, serta di beberapa negara di Timur Tengah,” ujar Tohap.

Gabung dan ikuti kami di :

Penulis: | Editor: Redaksi



whatsapp facebook copas link

Baca Lainnya

Jelang Idul Adha 1445 H, Pedagang Sapi di Karimun Mulai Banjir Pesanan

22 Mei 2024 - 14:52 WIB

IMG 20240521 114434 11zon

DPC APMIKIMMDO Karimun Terima Bantuan Bibit dan Pakan Ikan Budidaya dari Bupati Rafiq

8 Mei 2024 - 16:59 WIB

IMG 20240508 WA0015 11zon

Ekonomi Kepri Triwulan I-2024 Melambat, Tumbuh 5,01 Persen

7 Mei 2024 - 10:33 WIB

Ilustrasi Ekonomi Kepri

Ikuti Rakor Inflasi bersama Kemendagri, Inflasi di Tanjungpinang Peringkat 8 Terendah Se-Sumatra

6 Mei 2024 - 18:31 WIB

IMG 20240506 WA0025

April 2024, Inflasi Tanjungpinang Terendah Ke-8 se-Sumatra

2 Mei 2024 - 18:37 WIB

5 1000 × 800 piksel 5

Peringati May Day, Bupati Bintan Tekankan Pentingnya Kompetensi Buruh Mendorong Ekonomi

2 Mei 2024 - 07:24 WIB

IMG 20240501 WA0046 11zon
Trending di Ekonomi Bisnis