Menu

Mode Gelap

Advertorial · 10 Mei 2022 20:43 WIB

Upaya Wabup Lingga Memaksimalkan Produktivitas Pengelolaan Perkebunan Kelapa


 Wakil Bupati Lingga, Neko Wesha Pawelloy. Foto: Istimewa Perbesar

Wakil Bupati Lingga, Neko Wesha Pawelloy. Foto: Istimewa

Wakil Bupati Lingga Neko Wesha Pawelloy baru-baru ini ditunjuk sebagai Wakil Koordinator tim 11 Pembentukan Badan Pengelola dan Perkebunan Kelapa Berkelanjutan oleh Panitia pembentukan Konsorsium Kelapa Indonesia (KKI), sebuah tim yang nantinya akan berperan penting dalam memaksimalkan pengelolaan produktivitas tanaman kelapan di Indonesia.

Kabupaten Lingga menurut buku statistik perkebunan tahun 2019-2021 terbitan Ditjen Perkebunan tahun 2019 luas kebun kelapa rakyat tercatat 2.909 Ha dengan TBM (Tanaman Belum Menghasilkan) 701 Ha, TM (Tanaman Menghasilkan) 1.355 Ha , TTR (Tanaman Tua Rusak) 853 Ha. Produksi kelapa mencapai 1.403 ton, produktivitas 1.035 kg/tahun dengan jumlah petani 2.876 orang.

Menurut Wakil Bupati Lingga Neko Wesha Pawelloy dengan tiingginya luas tanaman tua dan rusak yaitu mencapai 29,32% perlu peremajaan. Tanaman kelapa di Lingga banyak ditanam pada jaman kolonial dulu sehingga sekarang pohonnya sudah tinggi sekali dan produktivitas rendah. Tanaman menghasilkan juga kondisinya juga sudah banyak yang seperti ini, sehingga peremajaan merupakakan hal yang mendesak.

Kondisi tersebut tidak hanya terjadi di Kabupaten Lingga saja, namun beberapa kabupaten sentra kelapa lainnya yang ada di Indonesia juga menghadapi hal yang sama.

ADVERTISEMENT
advertisement

“Karena itu kami ikut mendirikan Koalisasi Pemerintah Kabupaten Penghasil Kelapa (KOPEK). Dan sekarang perjuangan kita tingkatkan lagi dengan rencana mendirikan Konsorsium Kelapa Indonesia yang beranggotakan pemangku kepentingan lain,” ujarnya.

Baca: Wabup Lingga Jadi Wakil Ketua Tim 11 Pembentukan BPPKB Kelapa Indonesia

Sebuah upaya maksimal ini jika nantinya terbentuk maka perjuangan Konsorsium Kelapa Indonesia untuk segera bisa melakukan peremajaan di kabupaten/kota sentra kelapa diharapkan lebih meningkat lagi. Dan peran pemerintah pusat dalam hal ini sangat dibutuhkan.

ADVERTISEMENT

Sebagaimana kabupaten lain di Provinsi Kepulauan Riau. Lingga juga terdiri dari kepulauan. Mayoritas penduduknya hidup sebagai nelayan dan petani kelapa serta karet. Ekonomi masyarakat sangat tergantung dari tiga komoditas ini. Dari kelapa sudah banyak anak –anak Kabupaten Lingga lulus kuliah dan berkiprah di berbagai bidang.

Kendala lain ketika akan mengembangkan dan memperluas kelapa adalah masalah status lahan. Banyak kebun kelapa di Lingga masuk dalam kawasan hutan.

“Kalau sudah seperti ini maka program pemerintah tidak bisa masuk. Kita harus duduk bersama dengan Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan supaya upaya kami untuk meningkatkan kesejahteraan petani kelapa tidak terhambat dengan status ini. Perlu dicari jalan keluarnya,” katanya.

ADVERTISEMENT

Wakil Bupati Lingga, Neko Wesha Pawelloy saat berbicara di hadapan tim 11. Foto: Istimewa

Indonesia saat ini sudah berada dalam situasi krisis kelapa. Status sebagai pemilik kebun terluas dan produsen terbesar di dunia sudah digeser oleh Filipina, karena itu Kopek selalu berjuang untuk mengembalikan kejayaan kelapa nusantara.

Dengan menjadi konsorsium maka perjuangan untuk kembali menjadi pemilik kebun dan penghasil kelapa nomor satu di dunia bisa direbut kembali. Kopek sendiri terus mendukung dan menjalin komunikasi dengan pemerintah pusat terkait kelapa. Bantuan pemerintah pusat sangat diperlukan. Kopek menjadi jembatan komunikasi antara pusat dan daerah.

ADVERTISEMENT

Hilirisasi kelapa di Lingga dilakukan salah satunya dengan mengupgrade kembali industri minyak kelapa rakyat. Lingga mendapat bantuan pemerintah pusat bangunan dan mesin pengolahan kelapa menjadi minyak sedang pengelolaan oleh pemda.

“Kita upgrade industri ini dengan menambah mesih kemasan sehingga menjadi produk minyak kelapa dalam kemasan hygienis. Pasarnya di Lingga sendiri dan kabupaten sekitarnya. Karena itu krisis minyak goreng sawit beberapa waktu lalu tidak terlalu mempengaruhi masyarakat di Lingga karena sudah terbiasa menggunakan minyak goreng kelapa,” katanya.

Secara terpisah, Hendratmojo Bagus Hudoro, Direktur Tanaman Tahunan dan Penyegar, Ditjen Perkebunan menyatakan tahun 2022 program pengembangan kelapa Ditjenbun mencapai 12.570 Ha. Sedang tahun 2010-2021 pengembangan kelapa Ditjenbun mencapai 207.443 Ha baik berupa peremajaan, perluasan dan intensifikasi.

ADVERTISEMENT

Potensi, kendala dan peluang pengembangan kelapa berbasis korporasi adalah :

  • Strenghts : luas areal 3.401.893 Ha dengan produksi 2.839.852 ton.
  • Weakness : terbatasnya jumlah olahan, produk olahan hanya berupa kopra.
  • Opportunities : dapat meningkatkan pendapatan rumah tangga tani; pengembangan produk turunan sabut, arang dan nata decoco.
  • Threats : peningkatan produktivitas pada skema budidaya; jumlah benih unggul terbatas; penerapan GAP, GHP dan GMP terbatas.

Strategi percepatan, produksi dan nilai tambah perkebunan kelapa rakyat adalah :

Lahan dengan pemetaan potensi perkebunan kelapa rakyat, sertifikasi kepemilikan tanah. Benih dengan pembangunan kebun benih sumber dan nursery; introduksi benih produktivitas tinggi. Pupuk dengan peningkatan ketersediaan secara 6 tepat (jenis, dosis, cara, lokasi, harga dan waktu).

Pestisida dan bahan pengendali dengan memberikan bantuan sarana di lokasi endemis OPT di lokasi pengembangan kelapa. Alsintan/infrastruktur dengan memberikan bantuan prasarana produksi (jalan kebun) dan pengembangan alat dan mesin. Hilirisasi dengan membangun pabrik pengolahan turunan kelapa.

Pasar dengan mengembangankan pasar hasil olahan kelapa dan promosi ekspor produk turunan (arang, serabut). Pengembangan SDM dengan pelatihan, magang, sekolah lapang, kunjungan lapang. Pembiayaan dengan KUR dan investasi.

ADVERTISEMENT
advertisement
Dapatkan update berita langsung dari Smartphone anda melalui telegram. Klik t.me/kepripediacom untuk bergabung
Artikel ini telah dibaca 26 kali

Konten ini merupakan Advertorial

Penulis: | Editor: Redaksi


Tetap terhubung dengan kami:
Baca Lainnya

Telkom Dukung Akselerasi Digital Sektor Peternakan dengan Platform Antares

1 Desember 2022 - 23:16 WIB

Bank Indonesia Beberkan Langkah untuk Dongkrak Ekonomi Kepri

1 Desember 2022 - 15:12 WIB

UMP Kepri 2023 Naik 7,51 Persen, Jadi Rp 3.279.194

28 November 2022 - 21:14 WIB

DPRD Sahkan APBD Lingga 2023 Rp 946,6 Miliar, PAD Rp 66 Miliar

24 November 2022 - 11:14 WIB

AMSI Bentuk Agency Iklan IDiA, Pastikan Konten Sehat dan Bisnisnya Sehat

23 November 2022 - 19:49 WIB

Lingga Punya Lahan Pertanian Baru di Singkep Barat Seluas 86 Hektare

23 November 2022 - 08:42 WIB