Menu

Mode Gelap

Warta · 20 Jul 2022 22:50 WIB ·

Banyak yang Tak Tertampung, Sejumlah SMA di Batam Tambah Kuota Siswa


 Kepala SMA 1 Batam saat menunjukkan siswa dalam kelas. Foto: Zalfirega/kepripedia.com Perbesar

Kepala SMA 1 Batam saat menunjukkan siswa dalam kelas. Foto: Zalfirega/kepripedia.com

ADVERTISEMENT
advertisement

Karena banyaknya calon siswa tingkat SMA dan SMKN di Batam yang tidak tertampung dalam Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) tahun ajaran 2022-2023, membuat sejumlah sekolah harus menambah kuota.

Hal itu dilakukan setelah keluhan dari orang tua atau wali murid yang terus mengalir akibat sistem zonasi yang diberlakukan. Keluhan tersebut kemudian ditampung oleh Gubernur Kepulauan Riau, Ansar Ahmad.

Kepala Kantor Disdik Kepri cabang Batam, Noor Muhammad, menyebutkan sesuai dengan arahan dan kebijakan Gubernur, maka terdapat sejumlah sekolah yang diberi diskresi untuk menambah kuota siswa.

“Iya, benar ada penambahan kuota siswa sesuai dengan daya tampung sekolah,” ujarnya pada awak media beberapa waktu lalu.

ADVERTISEMENT
advertisement

Adapun sekolah yang menambah kuota siswa di antaranya SMAN 1, SMKN 5, SMAN 4 dan SMKN 1.

“Jadi ada yang sistem sisip ada yang penambahan lokal baru seperti di SMKN 1,” kata dia.

ADVERTISEMENT

Terpisah, Kepala SMAN 1 Batam, Bahtiar, menyampaikan tahun ini sekolah yang dipimpinnya membuka 8 rombongan belajar (rombel) dengan jumlah total 288 siswa. Hanya saja menurutnya masih banyak calon siswa yang tidak terakomodir.

“Tapi yang daftar di sini yang diterima dan akan diseleksi ulang seperti seleksi awal. Artinya sistem zonasi dan nilai (prestasi) tetap diseleksi,” ujarnya, Rabu (20/7).

Dijelaskannya, dua rombel lagi untuk mengakomodir para siswa yang tidak tertampung. Namun, nantinya setiap rombel akan menampung siswa maksimal sekitar 50 orang per lokal (kelas).

ADVERTISEMENT

“Untuk kelas 10 dan 11 nanti belajar shift karena memang lokal kita terbatas. Kelas untuk belajar hanya 27 ruangan. Lima ruangan belum bisa dipakai karena rusak berat. Sementara kita terapkan dulu sistem shift,” bebernya.

Untuk siswa yang juga tidak terakomodir dalam PPDB termin ke dua ini, Bahtiar berharap agar orang tua atau wali tidak lagi memaksakannya, sebab daya tampung maksimal sudah terisi penuh. Jika ditambah lagi maka tak ada lagi tempat belajar untuk siswa nanti.

“Kita kekurangan ruang kelas, kekurangan meja, bangku dan guru pengajar. Saya berharap ketersediaan orang tua yang sudah diterima anaknya di sekolah lain untuk jangan dipaksakan masuk SMA 1,” harapnya.

ADVERTISEMENT
Dapatkan update berita langsung dari Smartphone anda melalui telegram. Klik t.me/kepripediacom untuk bergabung
Artikel ini telah dibaca 15 kali

Penulis: | Editor: Redaksi


Tetap terhubung dengan kami:

ADVERTISEMENT
advertisement
advertisement
Baca Lainnya

Sambut Hari Kemerdekaan RI, Warga Sagulung Gelar Fun Day

7 Agustus 2022 - 22:01 WIB

Viral Video Oknum Polisi di Batam Terlibat Cekcok dengan TNI, Begini Tanggapan Polda Kepri

6 Agustus 2022 - 20:44 WIB

Data BPS: 95 Ribu Wisman Berkunjung ke Kepri Sepanjang Januari-Juni

5 Agustus 2022 - 20:51 WIB

BMKG Prediksi Karimun Diguyur Hujan hingga Sepekan ke Depan

5 Agustus 2022 - 16:21 WIB

Tingkatkan Kinerja, Rutan Batam Dapat Bantuan Mobil Ambulans dari Pusat

5 Agustus 2022 - 15:26 WIB

Dua Hari Kapal Tanjungpinang-Lingga Tidak Beroperasi karena BBM Kosong

5 Agustus 2022 - 11:34 WIB

Trending di Warta
advertisement