Menu

Mode Gelap

Nasional · 8 Mar 2022 08:15 WIB ·

Ini Syarat Pelaku Perjalanan Luar Negeri Tanpa Karantina


 Ilustrasi COVID-19 Perbesar

Ilustrasi COVID-19

ADVERTISEMENT
advertisement

Pemerintah Republik Indonesia melalui Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Menko Marves) dan Koordinator PPKM Jawa – Bali Luhut B. Panjaitan, menyampaikan trend menurunnya kasus COVID-19 dan membuat kebijakan baru soal Pelaku Perjalanan Luar Negeri (PPLN) yang tanpa karantina dengan melengkapi syarat-syarat tertentu.

“Secara khusus perlu kami sampaikan bahwa, kondisi tren penurunan kasus konfirmasi harian terjadi di seluruh Provinsi di Jawa dan Bali. Tingkat rawat inap dan kematian sudah menurun, walau memang masih ada seperti DIY yang masih naik namun kami prediksi akan turun dalam waktu dekat,” ujarnya.

Mengingat kondisi pandemi yang terus membaik pemerintah menyiapkan kebijakan baru terkait syarat perjalanan domestik, aktivitas kompetisi olahraga, dan adanya uji coba Pelaku Perjalanan Luar Negeri (PPLN) tanpa karantina yang akan dilakukan di Bali.

Pertama, perjalanan domestik dengan transportasi udara, laut, maupun darat yang sudah melakukan vaksinasi dosis kedua atau lengkap sudah tidak perlu menunjukkan bukti tes antigen maupun pcr negatif.

ADVERTISEMENT
advertisement

Selain itu, kegiatan kompetisi olahraga dapat menerima penonton dengan syarat sudah melakukan vaksinasi booster dan menggunakan peduli lindungi, dengan kapasitas masing-masing sebagai berikut, level 4: 25%, level 3: 50%, level 2: 75 % dan level 1: 100 %.

Untuk pelaku perjalanan luar negeri yang tanpa karantina harus memenuhi syarat berikut, diantaranya:

ADVERTISEMENT
  1. PPLN yang datang harus menunjukkan paid booking hotel yang sudah dibayar minimal 4 hari atau menunjukkan bukti domisili di Bali bagi WNI.
  2. PPLN yang masuk harus sudah vaksinasi lengkap/booster.
  3. PPLN melakukan entry PCR-test dan menunggu di kamar hotel hingga hasil test negatif keluar. Setelah negatif bisa bebas beraktivitas dengan tetap menjalankan protokol kesehatan.
  4. PPLN kembali melakukan PCR-test di hari ke-3 di hotel masing-masing.
  5. PPLN tetap harus memiliki asuransi kesehatan yang menjamin Covid-19 sesuai ketentuan.
  6. Event internasional yang dilakukan di Bali selama masa ujicoba menerapkan Protokol Kesehatan yang Ketat Sesuai Standar G20.
  7. Penerapan Visa on Arrival untuk 23 Negara: Negara ASEAN, Australia, AS, Inggris, Jerman, Belanda, Perancis, Qatar, Jepang, Korea Selatan, Kanada, Italia, Selandia Baru, Turki, UAE.
  8. Pengetatan protokol kesehatan dan penggunaan Peduli Lindungi di berbagai tempat.
  9. Akselerasi vaksin booster Bali mencapai 30% dalam 1 minggu ke depan.

“Bila ujicoba ini berhasil, maka kita akan memberlakukan pembebasan karantina bagi seluruh PPLN pada tanggal 1 April 2022 atau lebih cepat,” tutup Menko Luhut.

Dapatkan update berita langsung dari Smartphone anda melalui telegram. Klik t.me/kepripediacom untuk bergabung
Artikel ini telah dibaca 98 kali

Penulis: | Editor: Redaksi


ADVERTISEMENT
advertisement
Tetap terhubung dengan kami:
advertisement
Baca Lainnya

Menkes Budi soal Penyakit Hepatitis Akut pada Anak: Masih Dicari Tahu

18 Mei 2022 - 21:40 WIB

Terbaru! Warga Boleh Tidak Kenakan Masker di Ruang Terbuka

17 Mei 2022 - 18:40 WIB

KTT Khusus ASEAN-AS di Washington DC Hasilkan Kerja Sama Berbagai Sektor

16 Mei 2022 - 12:05 WIB

Jokowi Diberi Kehormatan Jadi Pembicara Awal di Hadapan Anggota Kongres AS

13 Mei 2022 - 10:15 WIB

Meutya Hafid Bersuara Atas Penembakan Jurnalis Al Jazeera di Tepi Barat

13 Mei 2022 - 09:14 WIB

KSAL Laksmana TNI Yudo Margono Terima Bintang Kehormatan dari Australia

8 Mei 2022 - 13:20 WIB

Trending di Nasional
advertisement