Menu

Mode Gelap

Sosial Budaya · 14 Jan 2022 14:15 WIB ·

Motif Raja Ali Haji Dalam Menulis Kitab Bahasa


 Raja Ali Haji. Foto: Istimewa/kepripedia.com Perbesar

Raja Ali Haji. Foto: Istimewa/kepripedia.com

ADVERTISEMENT
advertisement

Jika kita kilas balik, legitimasi Raja Ali Haji sebagai Pahlawan Nasional disematkan setelah 59 tahun Indonesia merdeka, tepatnya pada tanggal 5 November 2004 silam. Kamus ekabahasa pertama yang dimiliki oleh Nusantara adalah dasar paling kuat, yang akhirnya  mendaulat Raja Ali Haji sebagai bapak bahasa Indonesia.

Namun, ketika kita menelisik lebih jauh, ada beberapa tanda tanya yang menggelitik untuk di ulas, semisal, apa tujuan Raja Ali Haji yang sebenarnya dibalik penulisan kitab bahasa yang berisikan lebih dari 2000 kata itu? Alih-alih dibuat untuk dijadikan referensi utama dalam kematangan negara pasca kemerdekaan Indonesia, kitab bahasa karya Raja Ali Haji justru sudah berproses di periode tahun 1800-an.

Atau mungkin motifnya adalah kecukupan finansial dengan memperoleh sejumlah keuntungan dari hasilnya menulis kitab bahasa? Atau bisa jadi kitab pengetahuan bahasa yang ditulis Raja Ali Haji merupakan bagian dari instrumen perang dalam melawan belanda? Perang dalam senyap, perang tanpa prajurit, perang tanpa darah dan dentuman bedil, hanya bermodalkan kalam dan kata-kata yang dirangkai?

Tentunya kurang baik jika kita terlalu bermetahistoria berlebihan dengan selaksa hipotesis terhadap keberadaan kitab pengetahuan bahasa itu, mereka-reka tanpa dasar hanya menghasilkan narasi kosong.

ADVERTISEMENT
advertisement

Disini, penulis mencoba untuk menyibak tabir motif Raja Ali Haji dalam menulis kitab pengetahuan bahasa, dengan pendekatan teori dari Carl Gustav Jung (dibaca: karl gustav yung). Sebab, teori yang dicetuskan oleh anak emas Sigmund Freud atau bapak Psikoanalisa dunia ini cukup populer, bukan hanya di kalangan psikiatri dan atau ahli psikologi, namun juga para ahli filsafat, kebudayaan bahkan sejarawan. Termasuk para seniman dan pecinta seni.

Dengan instrumen psikologi analisis yang dibuat oleh Jung, setidaknya kita bisa lebih dekat terhadap fakta sebenar dibalik kepenulisan kitab pengetahuan bahasa karya Raja Ali Haji. Untuk menyelami lebih dalam, buku ”surat-surat Raja Ali Haji kepada Von De Wall” yang disusun oleh Jan Van Der Putten dan Al Azhar, adalah acuan yang digunakan untuk menyibak motif Raja Haji dibalik kepenulisan kitab pengetahuan bahasa.

ADVERTISEMENT

Dalam manuskrip alih aksara surat-surat itu, sepintas mengabarkan bahwa Raja Ali Haji bersahabat baik dengan Von De Wall, seorang ilmuan berkebangsaan jerman, yang menjabat sebagai asisten residen Riau periode 1857 Miladiah. Sebegitu karibnya, sehingga hal-hal yang sifatnya pribadipun tidak sungkan disampaikan oleh Raja Ali Haji kepada Von De Wall, termasuk keluhannya terhadap lemah syahwat.

Dalam pendekatan dengan teori Jung, ada istilah ketidaksadaran personal dan ketidaksadaran kolektif, ini adalah dasar psikologi analitis yang dikemukakan oleh Jung. Ringkasnya, ketidaksadaran personal bersumber dari pengalaman individu, sementara ketidaksadaran kolektif adalah pengalaman bersama individu lainnya. Secara ketidaksadaran personal, tentu Raja Ali Haji masih menyimpan bara dendam dengan belanda, terlebih pasca kekalahan Raja Haji pada 18 Juni 1784 Miladiah di Teluk Ketapang. Sementara dari ketidaksadaran kolektif, Engku Puteri yang merupakan makcik Raja Ali Haji, sebegitu dendamnya dengan belanda.

Meskipun persahabatan terhadap Von De Wall itu tulus secara personal Raja Ali Haji, tentu ada motif lain, sehingga elemen ketulusan itu terbentuk demi tujuan yang lebih besar. Karena Jung mengatakan, didalam samudera ketidaksadan, baik secara individu maupun kolektif, ada arketipe yang menghuninya. Arketipe diambil dari bahasa Yunani arkhe (primitif, original, asal) dan tuppos (model, pola). Dari kutipan buku Art & Jung yang ditulis oleh Buntje Harbunangin dijelaskan, Arketipe ini bersifat universal dan diturunkan dari generasi ke generasi, kepada setiap orang, ras dan kultur. Arketipe inilah yang menentukan cara setiap orang dalam memandang dan berhubungan dengan orang lainnya, sekaligus bagaimana cara setiap orang merespon secara emosional.

ADVERTISEMENT

Lembar kenangan pahit yang melekat pada seluruh puak melayu, wabil khusus di kalangan pembesar kerajaan Riau-Lingga karena Belanda, tentu menjadi arketipe untuk generasi berikutnya, termasuk kepada Raja Ali Haji. Itu terlacak melaui surat-surat percakapannya kepada Von De Wall, sepanjang proses penggarapan kitab pengetahuan bahasa yang kini menjadi harta karun berharga yang dimiliki Indonesia.

Yang pertama adalah arketipe The Caregiver. Dengan mengabdi maka ia merasa hidupnya bermakna dan memiliki eksistensi. Hal itu tertuang jelas hampir di sepanjang arsip surat-surat Raja Haji kepada Von De Wall. Karena bersahabat, mereka tampak saling memperhatikan, melayani, mendukung, menolong, mengerti, sabar serta murah hati. Seperti halnya surat tertanggal 16 September 1857, awal persahabatan itu dimuai, Raja Haji dengan ikhlasnya menghadiahkan kitab Bustan Katibin yang dikarangnya kepada Von De Wall. Dan masih di tahun Miladiah yang sama, Raja Haji juga menerima hadiah Al-Quran dari asisten residen itu. Arketipe ini terus berlanjut hingga ke tahun-tahun berikutnya.

Atas arketipe itu, Raja Haji sudah selangkah lebih unggul, jika diibaratkan perang, maka pola pertahanan musuh sudah terkendali, atas persahabatan yang berlangsung itu, akhirnya menghasilkan arketipe The Mentor. Raja Ali Haji berhasil menjadikan Von De Wall sebagai pendamping, konsultan dan penasehat. Tujuannya tentu sebuah kesuksesan dalam meraih pencapaian. Contoh lainnya seperti kisah Kresna dalam Mahabrata atau cerita Gandalf dalam The Lord Of The Rings.

ADVERTISEMENT

Arketipe itu dikuatkan dalam surat tanggal 3 Januari 1859, tentang upaya Raja Ali Haji mendapatkan peta perang Reteh yang hanya dimiliki oleh Residen Belanda. Ada juga surat tanggal 1 Februari 1859, Raja Ali Haji meminta Asisten Residen itu, agar kitab Mukhtasar Syar’i Al-Islam yang ditulis sebanyak empat kitab untuk dijidil dengan kulit. Bahkan Raja Ali Haji tidak sungkan mendetailkan perintahnya itu seperti warna kulit buku yang bakal digunakan, jenis kertas, hingga proses menjilid.

Hal-hal yang dilakukan Raja Ali Haji dalam komunikasinya dengan Von De Wall itu tanpa disadari menonjolkan sebuak arketipe baru lagi, yakni The Wise Old Man.

Kata Jung, sifat arketipe The Wise Old Man itu memiliki pengetahuan yang luas, cerdik, serta memiliki intuisi yang hebat, selayaknya figur Yoda dalam film Star Wars. Tidak sekedar menjilid buku, bahkan hal-hal kecil seperti lilin (surat 22 November 1866), perlengkapan alat tulis (surat 7 Desember 1866), kertas (surat 9 Februari 1868), sandal (surat 2 mei 1869), dan masih banyak lagi kecerdikan Raja Ali Haji dalam memenuhi fasilitas dan kebutuhan melalui asisten residen, sepanjang prosesnya menyelesaikan kitab pengetahuan bahasa.

ADVERTISEMENT

Dalam siasat cerdik Raja Ali Haji yang melawan dengan kalam, ada juga arketipe The Sidekick yang merupakan teman andalan atau pendamping, tentunya mengemban peran sebagai perpanjangan tangan terpercaya, arketipe ini terlegitimasi kepada Haji Ibrahim.

Selayaknya Doctor Watson dalam serial Sherlock Holmes, peran Haji Ibrahim juga patut diperhitungkan dalam proses strategi persuasif Raja Ali Haji kepda Von De Wall. Hal itu dibuktikan di beberapa surat yang mengutus Haji Ibrahim sebagai pengganti dan perpanjangan tangan Raja Ali Haji.

Ragam arketipe Raja Ali Haji yang terdeteksi melalui percakapan surat kepada Von De Wall itu, semakin menguatkan bahwa motif besar Raja Ali Haji adalah untuk membilas malu dari kekalahan Raja Haji di teluk Ketapang, melalui kesuksesan besar dari sebuah karya kitab pengetahuan bahasa, yang ditulis sebagai pedoman kaum belanda, khususnya yang berada di Batavia dalam melakukan percakapan dan surat menyurat resmi mereka.

Hal itu dengan jelas dan terang dibuktikan pada surat 7 Desember 1866, dimana Raja Ali Haji memberikan 3 syarat, sebelum kitab pengetahuan bahasa itu dicetak. Menurut penyusun buku surat-surat Raja Ali Haji kepada Von De Wall, poin ketiga yang disyaratkan Raja Ali Haji diduga adalah upaya untuk mendapatkan bentuk pengakuan formal bagi karyanya sebagai orang yang ahli, baik dalam agama, bahasa, hingga kepada segenap karya-karya Raja Ali Haji yang lain.

Dengan demikian, Raja Ali Haji berhasil membuat Belanda ketergantungan dan takluk hanya dengan kalam. Hal tersebut dibuktikan melalui arsip surat tanggal 26 Januari 1870, Raja Ali Haji atas karyanya itu mendapat pembelaan dari Van Der Tuuk dan Von De Wall yang mengecam kamus tandingan yang dicetak oleh Klinkert pada tahun 1869.

ADVERTISEMENT
advertisement

Dari beberapa arketipe yang terdeteksi melalui pendekatan teori Jung, yang lebih penting dan sangat berdampak bagi kita semua hingga kini, secara keseluruhan Raja Ali Haji berhasil menonjolkan arketipe The Creator, yakni mewujudkan sesuatu yang penting, dari yang tidak ada menjadi ada, salah satunya adalah kitab pengetahuan bahasa, yang menjadi pondasi besar bahasa persatuan seluruh masyarakat Indonesia, sebagai bahasa resmi sebuah negara republik.

Dapatkan update berita langsung dari Smartphone anda melalui telegram. Klik t.me/kepripediacom untuk bergabung
Artikel ini telah dibaca 70 kali

Penulis: | Editor: Redaksi


ADVERTISEMENT
advertisement
Tetap terhubung dengan kami:
advertisement
Baca Lainnya

Tujuh Likur

29 April 2022 - 20:04 WIB

Pemkab Karimun Akan Pertimbangkan Gelar Festival Lampu Colok Tahun Ini

16 April 2022 - 19:20 WIB

Dinsos Karimun Salurkan Bantuan Kemensos ke Korban Kebakaran di Kundur

9 April 2022 - 20:21 WIB

Gelar Pelatihan Tudung Manto, Lingga Target Punya 100 Perajin

8 Maret 2022 - 11:40 WIB

Ansar Sebut Keberagaman Suku dan Budaya di Kepri Bonus Demografi Berbangsa

14 Februari 2022 - 19:22 WIB

Lantamal IV Tanjungpinang Angkat Budaya Lewat Zapin Penyengat Festival

4 Februari 2022 - 19:15 WIB

Trending di Sosial Budaya
advertisement