Menu

Mode Gelap

Warta · 28 Feb 2022 16:15 WIB ·

OPD di Lingga Diminta Tidak Intervensi Pengelolaan DAK Kepri Bidang Pendidikan


 Ilustrasi dana alokasi khusus. Foto: kepripedia.com Perbesar

Ilustrasi dana alokasi khusus. Foto: kepripedia.com

ADVERTISEMENT
advertisement

Pengelolaan Dana Alokasi Khusus (DAK) bidang pendidikan di Kabupaten Lingga yang diberikan melalui DAK Provinsi Kepulauan Riau diminta tidak diintervensi oleh oknum-oknum tertentu dan untuk kepentingan tertentu pula. Sehingga menyebabkan kepala sekolah merasa tidak aman dan nyaman dalam menentukan kontraktor pengerjaan DAK dari bidang pendidikan tersebut.

Hal ini diungkapkan oleh salah satu Tokoh Pemuda di Kabupaten Lingga, Suryadi, di mana menurutnya pengelolaan DAK Fisik yang bersumber dari Anggaran perbelanjaan negara (APBN) tersebut merupakan kewenangan dari sekolah dari hasil koordinasi dengan komite sekolah dan bukan merupakan kewenangan OPD terkait atau oknum-oknum pejabat lainnya.

“Kami mendapat informasi dilapangan ada oknum, dan pihak-pihak tertentu yang menginterpensi pengerjaan DAK dengan mengatur pengerjaan di beberapa kegiatan yang dianggarkan melalui DAK,” ujarnya.

Secara etika menurutnya hal tersebut sangat tidak etis, apalagi dilakukan dengan memberikan semacam ancaman tentang jabatan dan lain-lainnya. Sesuai dengan peraturan yang berlaku DAK dan Dana BOS merupakan kewenangan penuh pihak sekolah sehingga tidak boleh ada intervensi dari pihak lain.

ADVERTISEMENT
advertisement

Dari informasi yang di dapatnya ada beberapa sekolah yang mendapat intervensi dari pihak-pihak yang memiliki pengaruh di Kabupaten Lingga untuk meloloskan rekanan tertentu yang diduga kuat rekanan tersebut adalah kenalan-kenalan dari oknum-oknum tersebut.

“Tentu ini sangat miris, jika dimanfaatkan untuk kepentingan tertentu sekolah tentu akan mendapat efek negatif, sehingga nantinya juga akan berdampak pada aspek lain di bidang pendidikan,” ujarnya.

ADVERTISEMENT

Menurut Adi sapaan akrabnya, total keseluruhan anggaran DAK untuk pembangunan dan meubelier yang salah satunya berada di Kecamatan Singkeppesisir menelan anggaran sekitar Rp2,8 milyar lebih dari APBN.

“Ini anggaran yang cukup signifikan makanya jangan sampai kepala skolah terlena dan mendapat intervensi dr pihak mana pun, karna ini merupakan dana DAK bukan APBD,” ujarnya.

Sementara anggaran total untuk DAK Fisik yang dititipkan melalui Provinsi Kepulauan Riau untuk SMA dan sederajat untuk wilayah Kabupaten Lingga yang bersumber dari APBN senilai Rp4,6 milyar lebih, dan yang tertinggi ada di Kecamatan Singkep Pesisir.

ADVERTISEMENT
Dapatkan update berita langsung dari Smartphone anda melalui telegram. Klik t.me/kepripediacom untuk bergabung
Artikel ini telah dibaca 13 kali

Penulis: | Editor: Redaksi


ADVERTISEMENT
advertisement
Tetap terhubung dengan kami:
advertisement
Baca Lainnya

Penjelasan RSUD Dabo Soal Tudingan Tolak Rawat Inap Pasien: Sudah Dicek Diarahkan Rawat Jalan

22 Mei 2022 - 21:02 WIB

Cerita Keluarga Pasien Asal Bukit Keliling yang Keluhkan Layanan UGD di RSUD Dabo

22 Mei 2022 - 20:58 WIB

DKPKH Diminta Data Sapi Lokal Guna Penuhi Kebutuhan Rutinitas dan Idul Adha

22 Mei 2022 - 12:56 WIB

Baznas Kepri Himpun Zakat Sebesar Rp 1,016 Miliar Selama Ramadhan

22 Mei 2022 - 12:02 WIB

Terbukti Jadi Korban Skimming, Bank Riau Kepri Bayarkan Kerugian Nasabah di Batam

21 Mei 2022 - 16:56 WIB

Pasca Vonis Apri Sujadi, Pemprov Tunggu Usulan Pengangkatan Bupati Bintan Definitif

21 Mei 2022 - 16:25 WIB

Trending di Warta
advertisement