Menu

Mode Gelap

Hukum Kriminal · 22 Agu 2023 16:02 WIB

21 Calon PMI Ilegal Diselamatkan Polisi, Bakal Dikirim ke Australia dan New Zealand


					Ilustrasi TKI. Foto: JIBI Photo Perbesar

Ilustrasi TKI. Foto: JIBI Photo

21 calon pekerja migran Indonesia (CPMI) berhasil diselamatkan pihak kepolisian di penampungan bilangan Batamcenter pada Jumat (18/8). Meraka akan dikirim bekerja ke Australia dan New Zealand tanpa proses resmi dari pemerintah.

Selain menyelematkan korban, polisi juga menangkap 3 terduga pelaku dimana salah satu merupakan pasangan suami istri.

ADVERTISEMENT

Kasat Reskrim Polresta Barelang, Kompol Budi Hartono, mengatakan pengungkapan penampungan dan penyaluran pekerja migran Indonesia berawal dari Informasi masyarakat.

Unit IV Satreskrim Polresta Berelang langsung melakukan penggerebekan di ruko Komplek Bintang Raya, Batamcenter.

“Ditemukan 21 calon PMI yang diduga ilegal akan diberangkatkan ke luar negeri tanpa prosedural,” ungkap Kompol Budi, Selasa (22/8).

Korban berasal dari Sumatera Barat, Jawa Barat, Jawa Tengah, Jawa Timur, Nusa Tenggara Barat dan Kalimantan Barat yang terdiri dari laki-laki dan perempuan.

“Mereka warga luar Kepri, ditampung akan diberangkatkan ke luar negeri untuk bekerja,” ujarnya.

“Untuk pelaku yang diamankan tiga orang yakni MT (37) dan SD (44) serta EY (42) perempuan. EY diamankan di Jakarta pada Sabtu (19/8),” tambah dia.

Kata Kompol Budi, peran tersangka berbeda MT menjemput korban mengunakan mobil Rush BP 1128 FF ke bandara untuk diantar ke tempat penampungan.

ADVERTISEMENT

Sementara SD memberikan makan hingga melaporkan ke EY aktifitas sehari para calon korban. SD memperoleh keuntungan Rp. 250.000 per orang.

Pelaku EY diketahui merupakan pengurus dan pemilik penampungan. EY juga merupakan orang yang berkomunikasi dengan agency di Australia dan Selandia Baru.

“Para korban menyerahkan biaya untuk kerja di Australia dan Selandia Baru berkisar Rp 50-85 juta per orang. Uang itu untuk biaya penampungan, tiket dan untuk les bahasa Inggris bagi PMI yang belum lancar berbahasa Inggris,” imbuh dia.

ADVERTISEMENT

Menurut keterangan pelaku kepada polisi baru pertama kali melakukan kegiatan yang diduga ilegal tersebut.

“Ini masih kita dalami lebih lanjut,” tegas dia.

Dari tangan pelaku polisi beberapa barang bukti diantara satu mobil kendaraan untuk menjemput korban, paspor dan bukti transfer.

ADVERTISEMENT

Mereka dijerat pasal perlindungan pekerja migran Indonesia dengan ancaman 10 tahun bui dan denda maksimal Rp 15 miliar.

Gabung dan ikuti kami di :

Penulis: | Editor: Redaksi



whatsapp facebook copas link

Baca Lainnya

Keluarga Mendiang Halimah hingga Kini Belum Terima Hasil Autopsi

29 Februari 2024 - 10:06 WIB

IMG 20240219 WA0015 11zon

Keluarga Halimah Diperiksa POM TNI AD Karimun Selama 3 Jam, Didampingi Kuasa Hukum

29 Februari 2024 - 07:32 WIB

IMG 20240229 WA0001 11zon

Sindikat Curanmor di Tanjungpinang Diringkus Polisi

26 Februari 2024 - 13:46 WIB

IMG 20240226 112753 241 11zon

Kasus Kematian Janda Muda di Karimun Dilimpahkan ke Polisi Militer

24 Februari 2024 - 10:34 WIB

IMG 20240220 WA0001 11zon

Satgas Anti Mafia Bola Polri Serahkan 4 Tersangka Judi Online ke Kejari Batam

22 Februari 2024 - 17:51 WIB

Tersangka judi online bola diserahkan ke Kejari Batam

3 Pelaku Pengiriman PMI Ilegal Ditetapkan DPO, Ini Ciri-cirinya

22 Februari 2024 - 16:33 WIB

2 dari 3 DPO pelaku pengiriman PMI Ilegal ke Malaysia
Trending di Hukum Kriminal