Menu

Mode Gelap

Ekonomi Bisnis · 25 Nov 2023 17:25 WIB

Mendagri Dorong Masyarakat Kepri Tanam Cabai


					Mendagri Tito Karnavian saat Rakor Evaluasi Target Pendapatan, Realisasi Belanja Daerah, dan Evaluasi Pelaksanaan Kebijakan Pengendalian Inflasi di daerah, di Batam, Jumat (24/11). Foto: Kemendagri Perbesar

Mendagri Tito Karnavian saat Rakor Evaluasi Target Pendapatan, Realisasi Belanja Daerah, dan Evaluasi Pelaksanaan Kebijakan Pengendalian Inflasi di daerah, di Batam, Jumat (24/11). Foto: Kemendagri

Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Muhammad Tito Karnavian mendorong agar masyarakat Kepri digerakkan untuk menanam cabai.

Hal itu disampaikan Tito saat Rapat Koordinasi (Rakor) Evaluasi Target Pendapatan, Realisasi Belanja Daerah, dan Evaluasi Pelaksanaan Kebijakan Pengendalian Inflasi di daerah, di Ballroom Marriott Hotel Harbour Bay, Batam, Kepri, Jumat (24/11).

ADVERTISEMENT

Menurutnya, masyarakat di daerah termasuk yang memiliki tingkat konsumsi cabai yang tinggi. Sehingga gerakan menanam cabai untuk menekan harga, terlebih kondisi tanah di Kepri menurut Tito cukup mendukung.

“Paling tidak untuk kebutuhan konsumsi mereka sendiri, yang tidak punya lahan ya Polybag bisa,” jelasnya.

Selain itu, Mendagri Tito menyampaikan apresiasi terhadap upaya pengendalian inflasi di Provinsi Kepulauan Riau. Pasalnya, inflasi di Kepri dinilai relatif terkendali.

Menurut Mendagri Tito, berdasarkan angka inflasi di Kepri sebesar 2,46 persen. Angka ini di bawah rata-rata inflasi nasional yang berada di angka 2,56 persen secara Year on Year (YoY) per Oktober 2023.

“Kemudian berkaitan dengan masalah inflasi, Sebetulnya saya sudah sangat happy banget melihat penanganan inflasi di Kepri. Karena rekan-rekan kepala daerah sangat aktif,” ujarnya.

Mendagri menuturkan, inflasi ditandai dengan kenaikan harga barang dan jasa secara secara terus menerus dalam jangka waktu tertentu sehingga menjadi beban masyarakat. Karena itu, perlu dikendalikan agar angka inflasi tidak tinggi.

Dia menyebutkan angka inflasi 0-10 persen masuk dalam kategori ringan karena ekonomi belum banyak terguncang lantaran kenaikan harga tak signifukan

ADVERTISEMENT

Sementara apabila inflasi di angka 10-30 persen, maka tergolong sedang karena sendi ekonomi mulai terjadi guncangan.

“Sektor supply demand terganggu, distribusi mulai terhambat,” kata dia.

Sedangkan jika angka inflasi mencapai 30-100, maka tergolong inflasi berat yang berpotensi terjadi krisis ekonomi, politik, hingga krisis keamanan.

ADVERTISEMENT

“Kalau di atas 100 persen sudah hiperinflasi. Artinya ekonomi sudah hancur-hancuran,” sebutnya.

Ia menjelaskan, angka inflasi nasional 2,56 persen menunjukkan kondisi yang relatif stabil. Angka tersebut dikatakan masih normal karena kenaikan haega tak terlalu terasa. Selain itu juga turut menyenangkan produsen karena harga tidak terlalu rendah.

“Karena kalau terlalu rendah sampai di bawah 1 persen konsumen senang tapi produsen yang petani cabai, petani beras, peternak ikan, petani jagung, ya mereka akan rugi, maka kita harus jaga keseimbangan itu,” sebutnya.

ADVERTISEMENT

Mengenai ini, Menteri Tito mengingatkan kepada Pemprov Kepri agar tidak terlena dengan capaian inflasi relatif stabil ini. Untuk itu, ia minta perangkat di daerah rajin turun ke pasar terutama daerah terpencil dan yang rawan tingginya biaya logistik.

Sementara Pemerintah pusat, ujar Tito, terus akan terus berupaya menekan ongkos transportasi khususnya udara agar tidak terlalu tinggi.

“Tolong mungkin diatensi di daerah terpencil tadi yang jauh, karena masalah akses transportasi, Anambas, Natuna, Lingga,” ujarnya.

Gabung dan ikuti kami di :

Penulis: | Editor: Khairul S



whatsapp facebook copas link

Baca Lainnya

DKP Kepri Cabang Karimun Sediakan 1 Ton Ikan Gelar Bazar Murah

11 Juni 2024 - 12:40 WIB

IMG 20240611 WA0007 11zon

Warga Batam Wajib Pakai ‘Fuel Card’ Saat Isi BBM Pertalite, Catat Mulai Berlakunya!

5 Juni 2024 - 13:35 WIB

IMG 20240605 WA0010

Relaksasi HET Beras Premium dan Medium Terbaru, di Kepri Naik Segini

4 Juni 2024 - 10:11 WIB

Ilustrasi beras

Jelang Idul Adha 1445 H, Pedagang Sapi di Karimun Mulai Banjir Pesanan

22 Mei 2024 - 14:52 WIB

IMG 20240521 114434 11zon

DPC APMIKIMMDO Karimun Terima Bantuan Bibit dan Pakan Ikan Budidaya dari Bupati Rafiq

8 Mei 2024 - 16:59 WIB

IMG 20240508 WA0015 11zon

Ekonomi Kepri Triwulan I-2024 Melambat, Tumbuh 5,01 Persen

7 Mei 2024 - 10:33 WIB

Ilustrasi Ekonomi Kepri
Trending di Ekonomi Bisnis