Menu

Mode Gelap

Hukum Kriminal · 25 Mei 2022 18:36 WIB ·

TNI AL Gagalkan Penyelundupan Benih Lobster Senilai Rp 46,7 M ke Luar Negeri


 Petugas memeriksa benih lobster yang diamankan saat akan diselundupkan ke luar negeri. Foto: Dok Lanal Batam Perbesar

Petugas memeriksa benih lobster yang diamankan saat akan diselundupkan ke luar negeri. Foto: Dok Lanal Batam

ADVERTISEMENT
advertisement

TNI AL berhasil menggagalkan penyelundupan benih lobster sebanyak 460 ribu ekor senilai Rp 46, 7 miliar yang akan dibawa ke luar negeri pada Selasa (24/5) kemarin. 

Penggagalan ribuan benih lobster itu dilakukan oleh  Pangkalan TNI Angkatan Laut (Lanal) Batam dan Lanal Tanjungbalai Karimun beberapa waktu lalu. 

ADVERTISEMENT
advertisement

Awalnya pihak TNI mendapat informasi bahwa akan ada perahu motor cepat speed boat yang membawa diduga benih lobster ke luar negeri dari perairan Kepri. 

Dalam operasi tersebut, TNI AL berhasil mengamankan BBL yang ditaksir bernilai 46 miliar rupiah yang kemudian penanganan BBL lebih lanjut diserahkan kepada Direktorat Jenderal Pengawasan Sumber Daya Kelautan dan Perikanan (Ditjen PSDKP) KKP.

ADVERTISEMENT
advertisement

Direktur Jenderal Pengawasan Sumber Daya Kelautan dan Perikanan, Laksamana Muda TNI Adin Nurawaluddin menyampaikan apresiasinya atas sinergi KKP dan TNI AL dalam menggagalkan aksi penyelundupan 95 kotak boks sterofoam berisi BBL tersebut. 

Adin pun telah menginstruksikan kepala Pangkalan PSDKP Batam untuk mengoordinasikan penanganan lebih lanjut terhadap BBL yang berhasil diselamatkan.

ADVERTISEMENT

“BBL yang berhasil diamankan telah diserahkan kepada Pangkalan PSDKP Batam. Selanjutnya dilaksanakan proses pelepasliaran di habitatnya di laut dengan didukung oleh Kapal Pengawas Hiu 03,” ungkap Adin dalam pesan tertulis diterima kepripedia, Rabu (25/5). 

Adin menjelaskan bahwa dari  95 kotak boks sterofoam berisi BBL yang diserahkan TNI AL kepada Pangkalan PSDKP Batam tersebut, diketahui berisi 466.600 jenis lobster Pasir dan 785 jenis lobster Mutiara. Adapun nilainya ditaksir mencapai Rp46 miliar.

Adapun pelepasliaran BBL tersebut dilaksanakan di wilayah perairan Pulau Galang Baru, Batam, Kepulauan Riau pada hari itu juga.

ADVERTISEMENT

“Setelah menerima penyerahan BBL tersebut, tim kami yang dibantu oleh unit kerja teknis terkait lainnya di KKP yaitu Balai Perikanan Budidaya Laut (BPBL Batam) dan BKIPM segera melakukan pencacahan dan mencatat jumlah BBL secara keseluruhan, selanjutnya segera dilepasliarkan di wilayah perairan Pulau Galang Baru untuk menjamin kelangsungan hidup dari BBL tersebut,” ujar Adin.

Lebih lanjut Adin menambahkan bahwa penangkapan yang dilakukan oleh TNI AL ini merupakan sinyalemen yang jelas bahwa seluruh aparat penagak hukum memiliki cara pandang yang sama dalam menangani penyelundupan lobster. 

“Dari sinergi ini kami melihat sudah ada kesamaan sikap dari semua aparat penegak hukum untuk menindak tegas penyelundupan BBL. Ke depan sinergi ini akan terus kami tingkatkan terutama untuk mendukung implementasi program prioritas Pak Menteri,” pungkas Adin.

ADVERTISEMENT
Dapatkan update berita langsung dari Smartphone anda melalui telegram. Klik t.me/kepripediacom untuk bergabung
Artikel ini telah dibaca 28 kali

Penulis: | Editor: Redaksi


ADVERTISEMENT
advertisement
Tetap terhubung dengan kami:
advertisement
Baca Lainnya

7 Pelaku Penyelundupan PMI Ilegal dari Bintan ke Malaysia Ditangkap Polisi

5 Juli 2022 - 22:01 WIB

Kurang dari 24 Jam, Pencuri Motor di Batam Ini Ditangkap

4 Juli 2022 - 21:50 WIB

Polisi Tangkap Spesialis Curanmor yang Beraksi di Tanjungpinang dan Bintan

4 Juli 2022 - 16:47 WIB

Ilustrasi pencurian dan maling motor

Maling Bongkar 3 Kotak Infak Masjid Al Falah Tanjungpinang

3 Juli 2022 - 14:12 WIB

Penyelundupan 42 PMI Ilegal di Batam Digagalkan, Seorang Panyalur Tersangka

2 Juli 2022 - 19:48 WIB

Polres Karimun Musnahkan 975 Gram Sabu Kasus Narkoba Jaringan Nusakambangan

2 Juli 2022 - 13:09 WIB

Trending di Hukum Kriminal
advertisement