Menu

Mode Gelap

Nasional · 13 Jun 2022 22:04 WIB

DPR Minta Distribusi STB Tepat Sasaran


					Anggota Komisi I DPR RI Krisantus Kurniawan. Foto: DPR RI Perbesar

Anggota Komisi I DPR RI Krisantus Kurniawan. Foto: DPR RI

Pemerintah bakal membagikan Set Top Box (STB) televisi digital menangkap siaran televisi. STB diberikan untuk warga yang tidak mampu yang terdaftar  dari Data Terpadu Kesejahteraan Sosial (DTKS) Kemensos.

Menyikapi itu, Anggota Komisi I DPR RI Krisantus Kurniawan mengkhawatirkan persoalan pendistribusian Set Top Box kepada masyarakat yang membutuhkan. 

ADVERTISEMENT

Karena menurutnya dari pengalaman yang sudah terjadi soal distribusi bantuan dari pemerintah banyak yang tidak tepat sasaran.

“Pemerintah akan mendistribusikan STB secara gratis kepada 6,7 juta calon penerima bantuan STB,” katanya saat  rapat dengar pendapat dengan Kominfo dan lembaga penyiaran dikutip dari dpr.go.id.

Kekurangannya sebanyak 3 juta unit STB akan disediakan oleh pemerintah melalui pembiayaan APBN TA 2022, namun hanya 1 juta unit yang baru dialokasikan karena keterbatasan fiskal.

Data yang akan menjadi rujukan Kementerian Komunikasi dan Informatika untuk mendistribusikan alat bantu STB harus akurat dan tepat sasaran.

Untuk diketahui, program penghentian siaran televisi analog  atau disebut Analog Switch Off (ASO) telah mulai dilakukan di sejumlah wilayah di Tanah Air.

Program ini akan terus dilakukan hingga semua siaran televisi digital dapat menjangkau di penjuru nusantara.

Pihak penyelenggara akan koordinasi dengan pemda untuk sosialisasi hingga  distribusi STB untuk masyarakat yang tidak mampu.

ADVERTISEMENT

“Ada 12 penyelenggara siaran televisi digital yang terpilih untuk pendistribusian,” ujar Menkominfo Johnny G Plate dalam rapat koordinasi dengan Kemendagri yang berlangsung secara virtual pada Jumat (3/6).

“Penyelenggara multipleksing yang pertama itu yakni Lembaga penyiaran publik TVRI dan enam grup atau 11 perusahaan televisi swasta nasional yang telah ditunjuk yang ditetapkan sebagai  multipleks yakni  SCTV, Indosiar, Metro TV, RCTI, Global TV, Trans TV, Trans 7, Rajawali  Televisi atau  RTV, TV One, ANTV, Nusantara  TV,” tambah dia.

Menurut Menkominfo, pembangunan oleh Televisi Republik Indonesia dan penyelenggara multipleksing dari televisi swasta akan selesai seluruhnya sebelum 2 November 2022.

ADVERTISEMENT

Ia menyebut, Kementerian Kominfo telah melakukan persiapan dan pelaksanaan ASO. Hal itu dimulai dari penetapan perusahaan penyelenggara multipleksing melalui metode seleksi dan evaluasi.

“Setelah infrastruktur multipleksing dibangun, hal kedua yang menjadi perhatian pemerintah mengenai ketersediaan perangkat penerima siaran televisi digital,” ujarnya.

#ASO #analogswitchoff #TVdigital #siarandigitalindonesia #ASO2022

ADVERTISEMENT
Gabung dan ikuti kami di :

Penulis: | Editor: Redaksi



whatsapp facebook copas link

Baca Lainnya

Mulai Siapkan Diri, Ini Bocoran Jadwal Penerimaan CPNS 2024

7 Mei 2024 - 12:58 WIB

64fe8285acaaa

Pasca Sidang Sengketa di MK, KPU Tetapkan Prabowo-Gibran Pemenang Pilpres 2024

24 April 2024 - 17:07 WIB

Ketua KPU dan Prabowo Subianto Gibran Rakabuming Raka

Muhammadiyah Umumkan Idul Fitri 1445 H Jatuh Pada 10 April 2024

8 April 2024 - 22:51 WIB

PP Muhammadiyah Umumkan Idul Fitri 1445 H jatuh 10 April

Rancangan PP, Anggota TNI/Polri Bisa Isi Jabatan ASN

13 Maret 2024 - 20:50 WIB

Menpan RB Anwar Anas

Pemerintah Tetapkan Awal Ramadhan 1445 H Jatuh Pada 12 Maret 2024

10 Maret 2024 - 19:48 WIB

Ilustrasi ramadhan 1445 H

Edaran Menag untuk Ibadah Ramadhan dan Idul Fitri: Aturan Soal Speaker hingga Khutbah

10 Maret 2024 - 18:59 WIB

Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas
Trending di Nasional